Sunday, 28 June 2009

Di Mana kan ku Cari Ganti

Photobucket


Dengar je tajuk ni sume tau lagu sape en...
sah-sah la lagu Allahyarham Tan Sri P.Ramli..
tp aku minat cara pengubahan sikit lirik dn pembawakan dn tujuan lagu ni..yg di perdengarkan semula oleh ahli-ahli nasyid tanah air kita...
asal nye aku dngr kt imeem jek..by Liza Hanim..sape ntah beliau aku pun tak kenal.. tp bile try cari kat 4shared,jmp yg ni..
maybe pasni tuka minat plak ar kot..dr yg lame ..minat yg ni .he3~

kite dgr2 same2 la yer....





Di mana kan ku cari ganti
Serupa dengan mu
Tak sanggup ku berpisah
Dan perhati patah, hidup gelisah

Alangkah pedih rasa hati
Selama kau pergi
Tinggal kami sendiri
Tiada berteman di dalam sepi

Dunia terang menjadi gelita
Cahaya indah mengundang gerhana
Keluhan hatiku menambah derita
Rindukan dikau dlm ingatan

Di mana kan ku cari ganti
Mungkinkah di syurga
Untuk kita berjumpa
Disaat gembira, selama-lamanya








Pada suatu hari Rasulullah SAW menangis maka para sahabat baginda bertanya, "Apa yang membuat engkau menangis wahai Rasulullah?" Maka jawab baginda, "Aku sangat rindu kepada ikhwanku." Maka sahabat pun berkata, "Bukankah kami ini ikhwanmu wahai Rasulullah?" Jawab baginda, "Tidak, kalian ialah sahabatku. Manakala ikhwanku ialah segolongan manusia yang hidup selepasku, mereka mengimaniku padahal mereka tidak pernah melihat aku." - HR Muslim

Moga-moga kita tergolong dalam golongan yang menjadi ikhwan Rasulullah SAW ini. Ingatlah, kalau kita rindu Rasulullah, Rasulullah rindu kita.

Friday, 26 June 2009

Hakikat Keterikatan Hati

Photobucket







Kali ini saya paste tulisan Ustaz Wan Ahmad... sangat best...moga sama2 kita manfaatkan, inshaAllah...

Assalamualaikum ikhwah dan akhawat sekelian,




"Ruh-ruh itu adalah tentera-tentera yang selalu siap siaga, yang telah saling mengenal maka ia (bertemu dan) menyatu, sedang yang tidak maka akan saling berselisih (dan saling mengingkari) ". (HR. Muslim)





Inilah karakter ruh dan jiwa manusia, ia adalah tentera-tentera yang selalu siap siaga, kesatuannya adalah kunci kekuatan, sedang perselisihannya adalah sumber bencana dan kelemahan.

Jiwa adalah tentera Allah yang sangat setia, ia hanya akan dapat diikat dengan kemuliaan Yang Menciptakanya, . Allah swt berfirman yang ertinya:
"Dan Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana". (QS Al Anfaal:63)
Tiada satupun ikatan yang paling kukuh untuk mempertemukannya selain ikatan akidah dan keimanan. Imam Syahid Hasan Al Banna berkata:"Yang saya maksud dengan ukhuwwah adalah terikatnya hati dan ruhani dengan ikatan aqidah. Aqidah adalah sekukuh-kukuh ikatan dan semulia-mulianya. Ukhuwwah adalah saudaranya keimanan, sedangkan perpecahan adalah saudara kembarnya kekufuran". (Risalah Ta'lim)

Oleh sebab itu :

a. Hanya dengan kasih mengasihi kerana Allah, hati akan bertemu
b. Hanya dengan membangun jalan ketaatan, hati akan menyatu
c. Hanya dengan meniti di jalan dakwah, ia akan berpadu
d. Hanya dengan berjanji menegakkan kalimat Allah dalam panji-panji jihad fi sabilillah, ia akan saling erat bersatu.

Maka siramilah Taman Persaudaraan ini dengan sumber mata air kehidupan sebagai berikut:

1. Sirami dengan mata air Cinta dan Kasih sayang

Kasih sayang adalah fitrah dalaman dalam jiwa setiap manusia, siapapun memilikinya sungguh memiliki segenap kebaikan dan siapapun yang kehilangannya sungguh akan ditimpa kerugian. Ia akan menghiasi kepada sesiapa yang mengenakannya dan ia mencelakakan kepada sesiapa yang menanggalkannya. Demikianlah pesanan-pesanan manusia yang agung akhlaknya.

Bagaimanakah Taman Persaudaraan ini mampu dibangunkan ?

a. Ia hanya akan subur oleh ketulusan cinta, bukan sikap sambil lewa dan kemunafikan.

b. Taman ini hanya akan hidup oleh kejujuran dan bukan sikap selalu membenarkan.

c. Ia akan tumbuh berkembang oleh suasana nasihat menasihati dan bukan sikap tidak peduli.

d. Ia akan bersemi oleh sikap saling menghargai bukan sikap saling menjatuhkan.

e. Ia hanya akan mekar dengan bunga-bunga di tamannya oleh budaya menutup aib diri dan bukan saling membuka pekung.

Hanya ketulusan cinta yang sanggup mengalirkan mata air kehidupan ini, maka saringlah mata airnya agar tidak bercampur dengan irihati dan dengki, tidak keruh oleh hawa nafsu, ego dan emosi, suburkan nasihatnya dengan bahasa simpati dan tumbuhkan penghargaannya dengan kejujuran dan keikhlasan diri.

Ini bersesuaian dengan firman Allah swt, "Maka niscaya ia akan menyejukkan pandangan mata orang yang menanam dan menjengkelkan hati orang-orang kafir". (QS Al Fath : 29)

2. Sinari dengan cahaya dan petunjuk jalan

Bunga-bunga tamannya hanya akan mekar merekah oleh sinar mentari petunjuk-Nya dan akan layu dek kerana tertutup oleh cahaya-Nya. Maka bukalah pintu hatimu agar tidak tertutup oleh sifat kesombongan, rasa kagum diri dan penyakit merasa cukup kerana ini adalah penyakit umat-umat yang telah Allah binasakan.

Dekatkan hatimu dengan sumber segala cahaya (Al Quran) niscaya ia akan menyedarkan hati yang terlena, mengajarkan hati yang bodoh, menyembuhkan hati yang sedang sakit dan mengalirkan tenaga hati yang sedang letih dan lemah.

Hanya dengan cahaya, kegelapan akan menghilang dan kepekatan akan memudar sehingga nampak jelas :

a. Kebenaran dari kesalahan
b. Keikhlasan dari nafsu
c. Nasihat dari membuka pekung
d. Memberi kefahaman dari memaksakan agenda
e. Matlamat dari tujuan sampingan
f. Ilmu dari kebodohan
g. Petunjuk dari kesesatan.

Sekali lagi hanya dengan sinar cahaya-Nya, jendela hati ini akan terbuka.

"Maka apakah mereka tidak merenungkan Al Quran ataukah hati mereka telah terkunci". (QS Muhammad : 24)

3. Bersihkan dengan sikap lapang dada

Secara minima cinta dan kasih sayang adalah kelapangan dada dan maksimanya adalah "itsar" ( mengutamakan orang lain dari diri sendiri) demikian tegas Hasan Al Banna.

Kelapangan dada adalah modal kita dalam menyuburkan taman ini kerana kita akan berhadapan dengan berbagai jenis dan karakter manusia.

"Siapapun yang mencari saudara tanpa salah dan cacat cela maka ia tidak akan menemui saudaranya itu" . Inilah pengalaman hidup para ulama kita yang terungkap dalam bahasa yang indah untuk menjadi pedoman dalam kehidupan.

Kelapangan dada akan melahirkan sikap :

a. Sentiasa memahami dan bukan minta difahami
b. Sentiasa mendengar dan bukan minta didengar
c. Sentiasa memperhatikan dan bukan minta perhatian

Kita belum lagi memiliki sikap kelapangan dada yang sebenarnya jika :

a. Kita masih belum dapat menempatkan orang lain seperti keadaan kita
b. Menyelami perasaan orang lain dengan sentuhan perasaan kita
c. Menyelami logik orang lain dengan logik kita

Oleh kerana itu, kelapangan dada menuntut kita :

a. Untuk lebih banyak mendengar dari berbicara
b. Lebih banyak beramal dari sekadar berkata-kata

"Tidak sempurna keimanan seorang mukmin hingga ia mencintai saudaranya seperti ia mencintai dirinya". ( HR. Bukhari Muslim)

4. Hidupkan dengan Ma'rifat

Hidupkan bunga-bunga di taman ini dengan berma'rifat kepada Allah dengan sebenar-benar ma'rifat.

Ma'rifat bukanlah sekadar mengenal atau mengetahui secara teori, namun ia adalah pemahaman yang telah mengakar dalam hati kerana telah diasah oleh :

a. Banyaknya renungan dan tadabbur
b. Ketajaman banyaknya zikir dan fikir
c. Kesibukan terhadap aib dan kelemahan diri hingga tidak ada sedikitpun waktu yang tersisa untuk menanggapi ucapan orang-orang yang jahil dan lebih-lebih lagi mengintai kesalahan dan aib saudaranya sendiri

Sebenarnya, bagi seorang mu'min, tiada masa sedikitpun untuk menyebarkan informasi dan berita yang tidak akan menambahkan amal atau menyelesaikan sesuatu masalah apalagi untuk menfitnah atau membuka pekung orang lain.

Hanya hati-hati yang disibukkan dengan Allah swt yang tidak akan dilenakan oleh "Qiila Wa Qaala" (banyak bercerita lagi berbicara) dan inilah ciri kedunguan seorang hamba sebagaimana yang ditegaskan oleh Rasulullah saw apabila ia lebih banyak berbicara dari berbuat sesuatu, lebih banyak bercerita dari beramal, lebih banyak berangan-angan dan bermimpi dari beraksi dan berkorban.

"Diantara ciri kebaikan Keislaman seseorang adalah meninggalkan yang sia-sia". ( HR. At Tirmidzi).

5. Tajamkan dengan cita-cita Kesyahidan

"Pasukan yang tidak mempunyai tugas, sangat berpotensi untuk menimbulkan pergaduhan". Inilah pengalaman medan para pendahulu kita untuk menjadi sendi-sendi dalam kehidupan berjamaah.

Kerinduan untuk syahid akan lebih banyak menyedut tenaga kita :

a. Untuk beramal dari berpangku tangan
b. Lebih bersaing dari menyerah diri
c. Menyibukkan diri untuk banyak memberi dari menimbulkan masalah
d. Untuk banyak berfikir perkara-perkara yang pokok dari perkara-perkara yang cabang.

"Dan barang siapa yang meminta kesyahidan dengan penuh kejujuran, maka Allah akan menyampaikanya walaun ia meninggal di atas tempat tidurnya". ( HR. Muslim)
"Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui bahwa hati-hati ini telah bersatu berkumpul untuk mencurahkan mahabbah hanya kepadaMu, bertemu untuk taat kepada-Mu, bersatu dalam rangka menyeru (dijalan)-Mu, dan berjanji setia untuk membela syariat-Mu, maka kuatkanlah ikatan pertaliannya, ya Allah, abadikanlah kasih sayangnya, tunjukkanlah jalannya dan penuhilah dengan cahaya-Mu yang tidak pernah redup, lapangkanlah dadanya dengan limpahan iman dan keindahan tawakkal kepada-Mu, hidupkanlah dengan ma'rifat-mu, dan matikanlah dalam keadaan syahid di jalan-mu. Sesungguhnya Engkau sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong".

Friday, 19 June 2009

Aku Dan KerikiL..

Photobucket


Sedangkan kerikil pun takutkan Dia..
inikan aku yang diberikan akal olehNya..
kerikil jalanan tahu erti panas neraka..
aku pula langgar semua laranganNya..

antara aku dan kerikil, mana lebih hina?..

kerikil sentiasa bertasbih padaNya..
sedang aku ingat padaNya entah berapa..
sedih mengenang diri berdosa..
mujurlah Kau tiap kali jatuh bangun semula..
dan alangkah bertuahnya..
tiap kali pergi meminta..
Kau tetap beri kurnia..

aku bagai pengemis hina..
adakalanya terasa lebih hina..
apabila meminta diberi segalanya..
kemudian terima kasih terus dilupa..
berlagak sombong seperti aku yang punya..
walhal semuanya pinjaman belaka..
sudah terjatuh baru tersedar semula..
datang kembali meminta..
dasar pengemis hina!
tidak sedar diri ini hamba!

malu aku datang meminta..
tapi aku tiada tempat lain untuk meminta..
kerna ku tahu pintuMu sentiasa dibuka..
tidak seperti orang kaya..
pintu ditutup serapat-rapatnya..
benci pada orang yang meminta-minta..
mengelak dari berjumpa yang hina..
tapi Engkau adalah Tuhan kepada orang kaya..
mereka bongkak di dunia..
mereka lupa akhirat masih ada..
mereka sombong dengan yang hina..
mereka lupa di sana mereka kan terhina..

biarlah aku mengemis di dunia..
sekiranya di sana aku kan kaya..
kerna di sana aku kaya selamanya..
di sini hanya sementara..

didiklah aku yang hina..
agar meminta hanya pada Tuan segalanya..
Maha Kaya..
malah tidak terusik keagungannya..
walaupun diberikan segala di dunia..
kerna aku sendiri milikNya..
apatah lagi harta di dunia..
segalanya milik Tuhan Yang Esa..

Wednesday, 17 June 2009

Innalillahi wainna ilaihi rajiun

Photobucket



DR Fathi Yakan




Lubnan, 13 Jun - Ketua جبهة العمل الاسلامي yang juga mantan ahli parlimen Lubnan, Ustaz Dr Fathi Yakan diberitakan telah meninggal dunia pada usia 76 tahun setelah bergelut dengan penyakitnya di sini hari ini.

Ustaz Dr Fathi Yakan yang lahir pada tahun 1933 di Kota Tripoli di Lubnan Utara merupakan salah seorang tokoh penting bagi gerakan Islam di dunia Islam dan telah mengasaskan gerakan Islam di Lubnan pada sekitar 50-an.

Sepanjang hayatnya, beliau telah melahirkan sejumlah karya ulung, termasuk “Apa Ertinya Saya Menganut Islam”, “Masalah Dakwah dan Pendakwah” dan “Persepsi Yang Dinamis Dalam Kerja-kerja Islam” yang telah diterjemahkan ke dalam pelbagai bahasa lainnya.

Ustaz Fathi Yakan telah menyertai pilihanraya parlimen pada tahun 1992 dan memenangi kerusi bagi puak Sunni di Tripoli. Pada tahun 1992 juga beliau merupakan salah seorang peserta dalam Muktamar Islam Antarabangsa.

Beliau memainkan peranan besar di Lubnan bagi menyatukan dan menghindari perselisihan di kalangan rakyat Lubnan, terutama antara kekuatan golongan majoriti dan minoriti.

Parti Islam S`Malaysia (PAS) merakamkan ucapan takziah atas pemergian Ustaz Dr Fathi Yakan ke rahmatullah ini. Sesungguhnya pemergian beliau bukan sekadar kehilangan besar bagi rakyat Lubnan, bahkan untuk seluruh umat Islam khususnya di kalangan aktivitis-aktivis dakwah yang banyak mendapat tunjuk ajar daripada beliau.



------------------------------------------------------------------------------------------

Moga Allah mencucuri rahmat keatas roh beliau...indeed he will be missed...sedih pulak rasa....beliau telah meninggalkan banyak jasa dan contribution kepada Islam...kita pula, kalau mati nanti bagaimana????